Siapakah yang paling mulia di sisi Allah?

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh.



Pada suatu hari, Rasulullah dan para sahabat sedang berkumpul di suatu kawasan sambil berborak-borak dan berbincang tentang isu agama. Lalu, baginda pun bertanyalah kepada para sahabat,

"Ya sahabat, kalian rasa siapakah yang paling mulia di sisi Allah?"

Para sahabat saling berpandangan lalu mereka menjawab, "Ya Rasulullah, sesungguhnya yang paling mulia di sisi Allah itu ialah para malaikat, Ya Rasulullah."

Baginda tersenyum mendengar jawapan dari para sahabat lalu baginda pun berkata, "Memang benar, ya sahabat, yang paling mulia di sisi Allah itu ialah para malaikat. Mereka berzikir dan beribadat kepada Allah sepanjang masa, masakan pula mereka tidak mulia di sisi Allah. Tetapi ada yang lebih mulia di sisi Allah ya sahabat..."

Para sahabat terdiam.

Lalu mereka menjawab lagi "Sesungguhnya para nabi yang paling mulai di sisi Allah, Ya Rasulullah."

Baginda tersenyum lagi. Lalu baginda berkata, "Memang benar, sahabat. Sesungguhnya yang paling mulia di sisi Allah itu ialah para nabi. Allah mengutus mereka ke dunia dan sudah semestinya mereka adalah dari golongan yang mulia. Tetapi bukan itu jawapannya, ya sahabat. Sesungguhnya ada lagi yang lebih mulia di sisi Allah..."

Para sahabat terdiam lagi.

Lalu para sahabat bertanya kepada Rasulullah "Ya Rasulullah. Adakah kami ini sahabatmu? Adakah kami sahabatmu golongan yang mulia itu?" Rasulullah tersenyum mendengar soalan dari para sahabat.

Baginda menatap satu demi satu wajah para sahabat dan Rasulullah berkata "Ya, sahabat. Memang benar bahawa kalian adalah golongan mulia. Kalian mulia kerana kalian sanggup berjihad dan berdakwah bersamaku sahabat. Kalian semua berdamping dengan ku. Tetapi masih ada lagi yang paling mulia di sisi Allah, ya sahabat."

Para sahabat terdiam lagi. Semua jawapan yang mereka berikan adalah tidak tepat.

Tiba-tiba mereka mendengar tangisan Rasulullah. Air mata Rasulullah menitis. Air mata Rasulullah menitis jatuh ke bumi.

Sahabat bertanya, "Mengapa engkau menangis, Ya Rasulullah….?"

Lalu Rasulullah berkata "Ya sahabat... Sesungguhnya yang paling mulia di sisi Allah ialah umatku. Umatku, sahabat! Umatku! Aku merindui mereka, sahabat. Tetapi bagaimana jika mereka merinduiku pula? Sedangkan mereka tidak dapat dapat menyentuh dan melihatku? Mereka beribadat dan makin merinduiku serta berselawat kepadaku meskipun mereka tidak dapat melihatku. Mereka meyakini dengan agama yang kubawa meskipun mereka tidak dapat berdamping bersamaku, sahabat. Mereka tidak seperti kalian semua. Kalian dapat berdamping denganku sedangkan mereka pula sebaliknya. Aku merindui mereka sahabat! Aku merindui umatku! Umatku-lah yang mulia di sisi Allah, ya sahabat..." Air mata Rasulullah mencurah lagi.

Para sahabat juga menitiskan air mata tatkala mendengar rintihan Rasulullah itu.

Sesungguhnya Rasulullah merindui kita. Rasulullah merindui kita wahai pembaca sekalian. Rasulullah merindui kita, wahai sahabat! Rasulullah merindui kita! Tetapi adakah kita merindui baginda? Seberapa kerap kalikah kita menangis merindui baginda? Seberapa banyakkah kita meluangkan masa untuk berselawat kepada baginda?


Kalau cintakan Nabi Muhammad, kenapa kita malu nak ikut sunnah Nabi Muhammad? - Arif Hasanuddin
Hari Khamis, 25 Julai, 16 Ramadhan, Presiden dan Timbalan Presiden MPP 2012/13 serta MT 2012/13 buat kezutan. Diajaknya semua pelajar tingkatan satu hingga lima ke Dewan Abu Bakar As-Siddiq... Dan mereka menyampaikan kejutan tersebut. Allahu... Baguihnya diorang ni kan. Batch aku tu. Nad said, "Saya bangga dengan batch kita, no matter what." Respek. Sesungguhnya Allah menghantar insan-insan seperti mereka untuk bangunkan kita yang lena.

Pada akhir zaman, Islam kelihatan asing. Memang asing. Segala jenis sunnah Nabi dipandang serong oleh masyarakat. Apabila seseorang itu cenderung mengikut trend Islam, masyarakat akan mula mempersoal. Tengok jelah remaja-remaja sekarang..... Mengagung-agungkan penyanyi-penyanyi, pelakon-pelakon... Korea... Korea... Terpengaruh semua dengan anasir Barat yang sememangnya ingin menggoyahkan aqidah anak-anak muda T_T

Waktu kanak-kanak masuk Idola Kecil.

Time remaja masuk Akademi Fantasia, Mentor...

Usia tua masuk Kilauan Emas...

Beginikah ajaran Nabi Muhammad? If he were here with us... T________T Memang rosaklah, if dari kecil dah ajar anak-anak masuk Idola Kecil. Anak itu ibarat kain putih. Putih suci tanpa dosa. Ibu bapa yang mencorakkannya, kalau pink maka pinklah kain tu. Kalau corakkan hitam, hitamlah ia. Sebab tu ibu bapa sendiri yang kena belajar agama, supaya dapat beri didikan yang baik untuk anak-anak. May Allah help us, wake us up from our sleep.

Moga Allah redha 

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Snow White & The Huntsman

Beraya di rumah Zizan Raja Lawak! LOL xDD

Kawaii Photo Contest .

Followers