Putus asa dah bangang

2.2.15

Hari ini super emosional

Sumpah aku dah letih wei
Sumpah dah tak larat

Sumpah dah tak daya nak simpan semua ni
Nak berlakon yang aku tak kisah
Sumpah dah penat jadi bodoh sial dan bongok macam ni

Sumpah dah fed up buat senyuman tak bermakna
Sumpah dah letih
Sumpah
Buat buat pasrah
Buat buat memahami
Buat buat tak merajuk

Entahlah aku tak tahu nak mengadu kat sapa
Boneka ke aku ni

Dahlah jauh dari family

Nak comfort dari orang?
"Pergi mampos"

HAHAHAHAHAHHAHAHAHA

Malas nak direct
Faham-faham sendirilah

Tapi sumpah dah letih sangat
Takde tempat nak tuju
Sahabat sejati hanya diri sendiri
Tu pun dah meletup rasanya ni

Entah bila nak jadi macam ni

HAHAHAHAHAHAHAHAHAA

Aku marah orang mencarut
Kata-kata kesat semua tak suka

Tapi sekarang rasa tak kesah sah kot
Why the hell aku kisah
Buat bodoh je
Buat aku nampak macam bangang

Boleh pergi mam dengan maki hamun

Selama ni boleh aku tahan
Tapi mungkin sampai satu part aku dah tak boleh
Sebab aku ni manusia biasa

Wei bangang

Ni kira tapis lagi ni
Setakat bodoh sial korang dah biasa kan?

Babi biasa tak?

Hahahahahahahahahhahahaa

Ni aku tengah belajar
Jangan expect tahi pun dekat orang

Paham tak expect tahi?

Kotor? So what?

Takyah expect tinggi kat orang lain
Sebab even though kalau kau expect tahi dia pun belum tentu kau puas hati

Bodohnya

Hilanglah percaya aku

Sekarang aku ada keluarga aku je

Entah bila nak jumpa selain keluarga aku

Dahlah keluarga aku jauh

Sedih sial.
Sedih nak mati.

Tapi sesedih sedih aku ni, siapa yang kesah?
Kalau aku berubah, siapa yang kesah?
Cuba tanya diri kau.

Tak kesah kan?
Sebab aku bukan kawan kau.

Yelah mungkin aku tak berusaha untuk jadi kawan kau.
Mungkin selama ni aku berusaha jadi tahi kau je.

Mintak maaf bahasa kasar.
Tapi Tuhan tahu aku tak mampu bendung perasaan ni lagi.

Tuhan je aku ada
Keluarga aku pun

Tapi Tuhan.
Tuhan tu memang satu-satunya yang akan ada.

Ironi kan dalam satu post bicara keji kemudian menyebut Tuhan?

Sebab walau sesedih dan sejahat mana pun aku,
Aku tak nak lupa Tuhan.

Post a Comment